Hari ini bertempat di Gedung Yusuf Anwar Kementerian Keuangan, Direktur Jenderal Perbendaharaan bertindak untuk dan atas nama Menteri Keuangan melakukan penandatanganan 2 (dua) jenis Kerjasama. Pertama, Perjanjian kerjasama dengan Deputi Bank Indonesia yang bertindak untuk dan atas nama Bank Indonesia menandatangani Perjanjian Kerjasama tentang Koordinasi Operasionalisasi Treasury Dealing Room (TDR) Di Direktorat Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan, Kedua,  Perjanjian kerja sama Penyaluran Dana APBN Melalui Bank Umum Dalam Rangka Implementasi Sistem Perbendaharaan Dan Anggaran Negara (SPAN) dengan para Direktur Utama dari 4 (empat) Bank Umum yang bertindak untuk dan atas nama bank umum, yaitu: Bank Mandiri, Bank BRI, Bank BNI dan Bank BTN.

Perjanjian Kerjasama dengan Bank Indonesia ini merupakan wujud koordinasi dalam rangka pengelolaan kelebihan kas antara Kementerian Keuangan dan Bank Indonesia sesuai amanat Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara. Selain itu operasional TDR dalam pengelolaan kelebihan kas juga dapat mempengaruhi stabilitas fiskal, moneter dan sistem keuangan sehingga pelaksanaannya harus dikoordinasikan supaya sejalan dengan pelaksanaan kebijakan fiskal, moneter dan stabilitas sistem keuangan yang menjadi wewenang kedua belah pihak.

Ruang lingkup dalam Perjanjian Kerjasama ini mencakup (1) Jumlah pengelolaan maksimal kelebihan kas Rupiah Pemerintah; (2)  Jangka waktu pengelolaan kelebihan kas Rupiah Pemerintah; dan (3) Koordinasi penempatan kelebihan kas Rupiah Pemerintah yang meliputi: (i) Pendelegasian Kewenangan, (ii) Perencanaan Kas, (iii)  Pertukaran Informasi, (iv)  Rekening Dana Kelolaan Treasury Dealing Room (TDR), (v)    Besaran dan Instrumen Penempatan/Investasi, dan (vi)  Setelmen Transaksi. Perjanjian kerjasama ini berlaku untuk jangka waktu 5 (lima) tahun terhitung sejak tanggal penandatanganan oleh PARA PIHAK.

Pada kesempatan yang sama ditandatangani juga Perjanjian Kerjasama dengan 4 Bank Umum yang ditunjuk sebagai Bank Operasional I Pusat yang dimaksudkan untuk mengatur pelaksanaan penyaluran dana SP2D secara terpusat melalui interkoneksi Sistem Perbendaharaan Dan Anggaran Negara (SPAN) pada BO I Pusat  dengan tujuan menjamin penyaluran dana SP2D secara terpusat melalui interkoneksi SPAN dengan BO I Pusat dapat dilakukan dengan aman, efektif, efisien, cepat, tepat sasaran, transparan, dan dapat dipertanggungjawabkan.

Ruang lingkup dalam Perjanjian Kerjasama ini mencakup (1) Penyiapan dan penyediaan infrastruktur yang meliputi dan tidak terbatas pada jaringan, data, security, aplikasi (termasuk CMS_Portal), dalam rangka penyaluran dana SP2D/SP2D-R secara terpusat melalui interkoneksi SPAN dengan BO I Pusat, dan (2) Penyaluran dana SP2D/SP2D-R secara terpusat melalui interkoneksi SPAN dengan BO I Pusat. 

Perjanjian ini juga memuat klausul pelimpahan kewenangan dan pembatasan tanggung jawab, hak dan kewajiban para pihak, dan detail teknis interkoneksi jaringan SPAN dan Bank. Perjanjian ini bersifat kemitraan sehingga segala biaya yang timbul sebagai akibat dari pelaksanaan perjanjian kerjasama ini menjadi beban anggaran dari PARA PIHAK sesuai dengan tugas masing-masing. 
Masa berlaku kerjasama ini adalah untuk jangka waktu 1 (satu) tahun terhitung sejak tanggal 1 Januari 2016 dan berakhir pada tanggal 31 Desember 2016.

Hal-hal  lain yang belum diatur atau belum cukup diatur dalam  Perjanjian Kerjasama ini dan perubahan-perubahan atas Perjanjian Kerjasama ini akan diatur kemudian atas dasar kesepakatan PARA PIHAK yang akan dituangkan dalam bentuk tertulis yang merupakan satu kesatuan dan bagian yang tidak terpisahkan dari Perjanjian Kerjasama ini.

Sebagaimana diketahui SPAN adalah sistem terintegrasi seluruh proses yang terkait dengan pengelolaan anggaran yang meliputi penyusunan anggaran, manajemen dokumen anggaran, manajemen supplier, manajemen komitmen pengadaan barang dan jasa, manajemen pembayaran, manajemen penerimaan negara, manajemen kas, akuntansi, dan pelaporan.

Dengan penggunaan SPAN, alur pembayaran dana APBN lebih sederhana dimana Kantor Pusat Ditjen Perbendaharaan tidak lagi mengirimkan dokumen SP2D ke masing-masing Bank Operasional I mitra kerja KPPN, namun data SP2D tersebut dikirimkan secara elektronik ke sistem BO I Pusat. (Lin)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s