JAKARTA – Memasuki tahun 2016 sejumlah wilayah di Indonesia mengalami musibah banjir dan longsor. Puncaknya ketika di awal Februari ini ada 103 kabupaten atau kota dari 23 propinsi yang dilanda bencana tahunan tersebut. Korban meninggal tercatat ada 14 orang, tiga luka berat, dan sebanyak 102.000 jiwa mengungsi mencari tempat yang aman.

Dampak ekonomi dari bencana banjir juga cukup dasyat. Pasalnya, ribuan hektar sawah atau lahan pertanian terendam banjir. Di Aceh misalnya, 600 hektar sawah dipastikan gagal panen atau gagal tanam, karena direndam air yang cukup lama. Di Sumatera Barat, 2.518 hektar sawah juga tenggelam, begitu juga di Riau, Bangka Barat, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan lain-lain. 

Menyikap kondisi bencana itu sejak bulan Desember 2015, Aksi Cepat Tanggap (ACT) sudah bersiaga.

Walhasil, ketika hujan sudah mulai membawa dampak merugikan manusia, karena banjir dan longsor, ACT langsung melakukan aksi-aksi darurat kemanusiaan. Dalam waktu kurang dari sepekan, ACT membuka 8 Induk Posko Wilayah (IPW), yang membawahi hampir 25 Induk  Posko Daerah (IPD) Bencana Banjir 2016.
Selain Induk Posko Wilayah (IPW) Jakarta Raya, dibentuk pula IPW di Jawa Tengah, Sumatera Utara, Daerah Istinewa Yogykarta (DIY), Riau, Sumatera Barat, Aceh, dan Jawa Barat.

Khusus untuk IPW Jakarta Raya, ACT bersama Masyarakat Relawan Indonesia (MRI) membuka 14 Posko IPD.  Sementar IPW diluar Jawa seperti di wilayah Sumatera ada IPD di Kabupaten Solok, Kabupaten Kampar (Riau), Kabupaten Aceh Utara dan Kabupaten Pasaman. Di Kalimantan ada IPD Kota Waringin Barat, Kabupaten Bandung, Kota Palembang, Kota Pangkal Pinang, Kabupaten Bojonegoro, Kabupaten Purworejo serta Kabupaten Indramayu. 

Ragam aksi yang dilakukan oleh Tim Tanggap Darurat Banjir dan Longsor ACT adalah aksi Evakuasi, Dapur Sosial (Dapsos), Pelayanan Kesehatan (Pelkes), Bantuan Air Bersih, penyaluran Donasi Mitra, dan Relief.

Ragam Bantuan

Musibah longsor yang terjadi di Desa Penungkulan, Kecamatan Gebang, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah akhir pekan silam menyisakan kisah tersendiri. Upaya pencarian korban yang dilakukan sejak Jumat malam hingga Sabtu petang, 5-6 Februari lalu baru menemukan lima korban yang telah dimakamkan di pemakaman umum desa setempat.

Korban pertama yang ditemukan adalah pasangan ibu dan anak, Suprapti serta Adinda Erni Yulianti pada Sabtu, 6 Februari, pukul 02.00. Pencarian dilanjutkan hingga pagi dan berhasil menemukan Amat Sarengat pukul 07.30 Wib Lalu tim mengevakuasi Samini pada jam 08.00 dan Fitri Widyanti sekitar pukul 10.50. 

Pencarian berlanjut kerjasama antara ACT  bersama Basarnas, TNI dan Polri, fokus di rumah Amat Sarenggat. Pencarian ini melibatkan alat berat (excavator) untuk menggali tanah dan reruntuhan rumah. Pada bekas ruang tamu, tim menemukan jejak rambut dan langsung menghentikan aktivitas excavator. Pencarian berlanjut menggunakan cangkul dan akhirnya di bawah tembok yang runtuh tim melihat jasad Salimah dan Triyanto yang hanya berjarak satu meter satu sama lain.

Seluruh tim dan relawan bersyukur atas penemuan itu. “Kami mengucapkan terima kasih atas kerjasama yang baik sehingga evakuasi korban bisa berjalan sesuai target, semoga bisa kita bekerjasama lagi di lain kesempatan,” ungkap  Kepala Basarnas Jateng, Agus Haryono kepada Tim ACT.

Serupa di Purworejo, tak hanya banjir, longsor juga menimpa sejumlah wilayah Kabupaten Solok Selatan. Salah satu yang terparah di Nagari Alam Pauh Duo, Jorong Taratak Tinggi. Longsor yang terjadi pada Hari Senin (8/2), menghantam tiga rumah dan menewaskan 5 orang. ACT ikut terlibat dalam aksi evakuasi korban tertimbun longsor.

Dampak longsor di Solok Selatan juga meluas ke pemukiman warga sekitar lokasi longsoran. Walaupun tidak terdampak langsung, namun retakan tanah yang sudah terlihat membuat warga harus mengungsi ke tempat yang aman seperti ke musala dan sejumlah rumah warga lainnya yang berada di tempat lebih aman.Karena harus meninggalkan rumah, maka urusan memenuhi kebutuhan pangan pun menjadi terganggu. Namun, untuk mengatasi hal itu di Alam Pauh Duo warga sudah mengantisipasinya dengan membentuk dapur umum berkat bantuan berbagai pihak dengan bahan makanan seadanya.Di Kabupaten Kampar, Riau, Tim Tanggap Darurat ACT membuka Dapur Sosial (Dapsos) ACT. Kampar dihempas banjir sangat parah. Dari lokasi tim melaporkan bahwa puluhan desa di beberapa kecamatan di Kabupaten Kampar sudah terendam banjir, pada 9 Februari. “Ketinggian air sudah mencapai 4-5 meter, sebagian masyarakat di beberapa dusun masih ada yang terisolir termasuk Dusun Santul yang kami kunjungi,” ungkap Erni Koordinator Tim Aksi Kampar – Pekanbaru.

Dapsos dibuka di Sekolah Aliyah di Desa Rumbio, dengan penerima manfaat sekitar 250 orang yang diantar langsung ke lokasi para warga yang mengungsi di Posko Pengungsian Al-Islam dan Pendopo Rumbio.
Di Kabupaten Aceh Utara, Kecamatan Pirak Timur Matang Kuli, Paya Bakong, Tanah Luas dan Kecamatan Lhoksukon terendam banjir akibat hujan lebat dua hari berturut-turut yang meluapkan sungai Krueng Pirak dan Krueng Keureuto. 

Hingga Rabu, 10 Februari beberapa desa di jalan lintas utama Banda Aceh – Medan itu seperti Desa Ranto, Desa Geumata, Desa Tutong, Desa Dayah dan lingkungan Kota Lhoksukon Kampung Baru, masih tergenang banjir.Zulkarnen Relawan MRI – ACT Aceh Utara melaporkan, dalam merespon kejadian banjir ini para relawan mendistribusikan paket sembako khusus untuk masyarakat kurang mampu di Gampong Meunasah Dayah dan Gampong Geulinggang Kecamatan Lhoksukon Kabupaten Aceh Utara. 

Aksi Cepat Tanggap (ACT) juga menggelar Pelayanan Kesehatan di Posko untuk warga RT 02 RW 03 Kelurahan Pintu Air, Kota Pangkal Pinang Bangka, 13 Februari 2016. Sebanyak 150 warga memanfaatkan layanan tersebut. Karena terjadi kelangkaan air bersih, ACT juga menyuplai air bersih untuk wrga Bantaran Kali Waduk Pintu Dua Pangkal Pinang. Sekitar 200 kepala keluarga mendapatkan manfaat dari bantuan tersebut. Warga juga mendapatkan 100 buah kasur gulung, untuk seratus keluarga di Kelurahan Pintu Air Atas.
 
“Mereka sudah pasti sangat kedinginan, terus menjalani hidup di tengah cuaca yang mendung, dan hujan serta gerimis yang terus menerus berlangsung. Kalau mereka tak diungsikan sementara, dimana mereka akan berteduh dan istirahat? Kasur yang baru serta kering, semoga memberikan kenyamanan istirahat mereka usai bekerja seharian membersihkan dan merapikan rumah serta lingkungannya yang kotor dan berantakan,” ungkap Shulhan Syamsur Rizal, aktivis kemanusiaan ACT yang menginisiasi Posko ACT di Pangkal Pinang yang beralamat di Jln. Mentok/Dipati Amir No. 103 RT 03 RW 01, Kelurahan Pintu Air, Kota Pangkal Pinang, Bangka. 

Kabupaten Bandung, Jawa Barat juga tak luput terkena bencana banjir. Banjir bandang sempat menerjang empat RW di  Desa Cibeunying, Kecamatan Cimenyan, Kabupaten Bandung, pada Senin (8/2) pukul 16.00 Wib. Merespons musibah itu, Tim Tanggap Darurat ACT Bandung dan MRI Jawa Barat, pada Selasa (9/2) dari pagi hingga sore hari  membantu warga melakukan aksi bersih-bersih sampah, lumpur  dan distribusi logistik untuk korban banjir bandang di empat RW tersebut. Menurut relawan ACT Cabang Bandung,  Atep Salmam Al-Farisi, banjir bandang terjadi berawal dari longsornya tanah dan bebatuan di perbukitan Kompleks Hotel dan Taman Golf Dago Pakar Resor, yang menimpa saluran pembuangan air yang melintasi rumah penduduk dibawahnya.

Sehingga aliran hujan di atas perbukitan lapangan golf tersebut langsung mengalir dan menghantam rumah warga di bawahnya. “Banjir bandang membawa material tanah, batu-batuan dan ranting-ranting pohon.

Sekitar  8 rumah di RW 23 hancur,  7 rumah di RW 11 ambrol,  4 rumah terendam lumpur dan 3 rumah jebol di RW 7 dan 4 rumah ambruk di RW 8,” jelasnya.   Atep mengungkapkan, kehadiran lapangan golf dan kompleks perhotelan seperti penuturan warga Cibeunying. Kerap menghadirkan banjir untuk desa di bawahnya. Perbukitan yang sekarang menjadi lokasi resor dulunya adalah hutan pinus dan bambu yang berfungsi menyerap air hujan.(Lin)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s