JAKARTA- Ironi adalah kata yang tepat untuk menggambarkan keadaan ibu Yusri Isnaeni, berniat untuk menyampaikan keluhannya kepada Gebernur Basuki T. Purnama. Yusri malah mendapat tuduhan maling dari Ahok.

Masalah Yusri bermula saat dia mencairkan dana KJP lantaran sistem KJP di salah satu kios di Pasar Koja Baru yang dia sambangi untuk membeli seragam dan sepatu anaknya, offline selama lima hari berturut-turut. 

Akibatnya Yusri tak bisa membeli perlengkapan sekolah putrinya dengan KJP, padahal dia tak punya uang tunai.

Yusri yang merasa terdesak lantas menerima tawaran seorang calo untuk mencairkan dana KJP supaya bisa membeli seragam dan sepatu sekolah dengan uang tunai. Rp300 ribu pun cair, namun di struk tertulis pencairan berjumlah Rp330 ribu. Sepuluh persen dari total penarikan dana, lari ke kios tempat KJP dicairkan.

“Saya hanya ingin mengadukan ketidakadilan karena ada uang persenan yang mengalir ke kios pencair dana KJP,” jelas Yusri  

Persoalannya, KJP tak boleh dicairkan dalam bentuk uang, hanya bisa dipakai untuk membeli barang keperluan sekolah. Maka dengan mencairkan dana KJP, Yusri dituding Ahok telah mencuri uang KJP yang ditujukan untuk anaknya. Ahok menyebut Yusri maling karena melanggar aturan.

Insiden yang terjadi 10 Desember tahun lalu itu bahkan sampai dibawah ke ranah hukum. “Saya sempat laporkan ke Polda Metro Jaya dan Komnas Perlindungan Permpuan atas kasus penecemaran nama baik,” kata Yusri mengingat kejadian pahit itu. Dan dibalas oleh Ahok yang juga melaporkan Yusri.

Meskipun kini kasus itu tak jelas ujungnya, karena hingga sekarang belum ada proses hukum berlanjut. Yusri masih memendam rasa kecewanya atas perlakuan gubernur non aktif tersebut. Kekecewaan atas kepemimpinan Ahok itu ia sampaikan ke Cagub DKI Anies Baswedan saat mengunjungi daerahnya.

Anies dapat mengambil pelajaran berharga dari kasus ibu Yusri. Ke depan Anies dan Sandi berencana membuat hubungan antara pemerintah dengan rakyatnya adalah hubungan saling menghormati saling menghargai.

“Kalau ada rakyat yang datang ke pemerintah menyampaikan keluhan itu wajar, ya itu memang tugasnya pemerintah menerima dan menemukan solusinya,” tutur Anies.

Sehingga kasus yang menimpa ibu Yusri tidak perlu terjadi, apalagi sampai ke ranah hukum dan saling lapor. Anies mengingatkan pentingnya komunikasi yang terbangun antara Pemerintah dengan warga. “Jika pemerintah menghormati warga maka warga juga akan berbuat sebaliknya,” ucap mantan rektor paramadina itu.

Anies menyakinkan Yusri bahwa kejadian seperti itu tidak akan terjadi saat dirinya menjabat nanti. Anies-Sandi akan mengedapankan komunikasi yang sejuk agar bergam keluhan dapat dicari solusinya bersama.

Reporter : Muhammad Nur Rahman

Editor : Parlin Siagian

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s